Friday, June 9, 2017

Approaching the 15th Ramadan 1438

Today is a Friday,
Today is 14th of Ramadan. 

Its nearly half way through and last night I was sobering to an ukhti, how pathetic i feel. 
There were days where i didnt have time to soak myself from the words of my Rabb and nearlt twice or thrice were there times i used my morning to the fullest. Yang lain, was history. 

Dan bila borak through phone call semalam, I knew it was the perfect decision. 

Cuba tengok surah ali imran, ayat 133, kata dia
  وسارعواْ إلىًٰ مغفرةٍ من ربكم
Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari tuhanmu,

Dan cuba pula tengok surah al jumuah, ayat 9, katanya lagi,
فاًْسعواْ إلىٰ ذكراْللّه
Maka segeralah kamu mengingat Allah,

Lembut dia meneruskan pertanyaan dia, 
Apa beza سارعو dan فاْسعواْ

Sari'u menunjukkan segera yang tak perlu fikir, you automatically seek forgiveness from allah, Allah kan Maha pengampun,
Lagipun kita ingin mendapatkan syurga yang luasnya langit dan bumi itu, bukti Allah Ar Rahman sangat merciful dan sangat nak hamba-hambaNya kembali kepada Dia,

While fas'au pula menunjukkan satu perbuatan yang segera yang perlu ada penyediaan, Sebagaimana
Yang bersegera di sini adalah untuk melakukan solat jumaat yang perlu kepada satu penyediaan yang jitu, mana mungkin kalau kita terjaga dari tidur, terus boleh solat, perlu bangun sampai conscious, perlu ambil wudhuk, perlu diiringi sunnah-sunnah hari jumaat, baru lengkap solat jumaat kita tu, betul kan?

Hakikatnya, bulan ramadan, perlu kan kepada keduanya sekali. Rugi la kita menjadi pengamal yang jahil, dan rugilah menjadi orang yang bertangguh dalam mencari ke ampunan.

Allah sangat dekat, jadi pintalah ampun dariNya meskpiun tengah berdiri, duduk mahu pun di perbaringan, mintalah dan bersegeralah!

Memang betul, bukan la kita berhadafkan hamba ramadan. Dan menjadi hamba Allah adalah orang yang mengambil peluang sepenuhnya manfaat di bulan Ramadan ini. Tetamu agung ini akan berlalu, dan kita, dengan izinnya, akan meneruskan perjalanan sepanjang bulan-bulan yang seterusnya. Cukupkah bekalan tika Ramadan ini, seandainya kita kelaparan atau kehausan atau keletihan ?

Wahai Ramadan, moga jiwaku terus damai dengan mu.
Terima kasih ukhti atas suntikan antibiotic iman, se sungguh nya diri ini memang tengah demam maksiat dan lagha.

Moga Allah jagakan mu jua! 

No comments: