Thursday, August 28, 2014

We are bout to reunify again, soon inshaAllah

Its about to end.

Tajdid niat kembali agar apa yang dimulakan dengan bismillah, berakhir dgan alhamdulillah.

One city of course doest reflect the country as a whole, but it does in someway represent an identity.

Seperti dalam keluarga saya, kami berlima, bukanlah menggambarkan nordin's family as a whole, tapi sedikit sebanyak, kami ada persamaan yg tidak sama tetapi serupa kerana kami berbinti/binkan nordin.

Seperti itulah sewaktu di pnomh penh dan saigon, saya melihatkan sedikit perbezaan, Pnomh penh masih bertatih-tatih membangun,highway nya masih berupa tanah merah,bercucuk tanam di sawah bendang menjadi antara pekerjaan utama serta penyumbang kepada penjanaan ekonomi dan penggunaan tuk-tuk yang menyerupai beca masih digunapakai oleh penduduk tempatan.

Manakala, di saigon, pembangunannya pesat bak bunga kembang mekar di bawah pancaran matahari. Keadaan trafik tersusun, jalannya bertar serta pengunaan teksi meluas, serta hotel dan kedai-kedai banyak yang di buka dek kerana memenuhi permintaan pasaran di mana, saban hari bilangan pelancong meningkat.

Dan yang menjadi persamaanya adalah, kedua-dua negara indocina ini, masing-masing masih dihantui dan menerima akibat buruk dari pada komunis atau tentera militer.

Di cambodia, mereka pernah di kuasai komunis yang dipimpin oleh pol pot di mana, ia hanya akan memastikan tinggal di negara kemboja waktu itu, mereka yang boleh bertani, golongan yang intelektual atau yang di kategorikan sebagai 'musuh politik' akan di diseksa dan di bunuh. Ini sekitar 1975 dan akhirnya yang menggulingkan angkatan pol pot atau di kenali sebagai ong-ka,adalah tentera-tentera dari vietnam pada tahun 1978.

Manakala penduduk vietnam, mereka telah melalui hari hari buruk mereka sewaktu perang vietnam, di mana mereka dibantai oleh amerika syarikat selama 13 tahun dengan angka kematian yang tidak tercatat yang berakhir pada 1975.

Apa apa pun, bak kat mr jason, vietnam ni macam abang kepada laos dan kemboja. Maka kalau kemboja ada apa2 kesusahan, pasti akan dapat bantuan dari vietnam. 

Malah Muslim champa pun dikatakan,sewaktu kemboja melalui zaman diselubungi komunisme, mereka berlari bertempiaran, merentasi sungai,  melalui delta mekong ke vietnam. 

Dan mereka, walaupun bertatih, mereka cuba gagahkan berdiri di persada dunia, cuba untuk pulihkan kestabilan negara baik dari sosio ekonomi mahupun poitik serta seluruh aspek keidupan rakyat mereka.




This was my favourite shot taken on the river cruise during our first day at Cambodia.

Tuesday, August 26, 2014

Kampuchea to cambodia

Trivia merdeka

The embassy of malaysia in pnomh penh was established since 31st of august 1957 but closed in 1975, due to the cambodia-vietnam war.
And again it reopened in 1991 up until now.

#merdeka #tanahairku

Sunday, August 24, 2014

Pre merdeka, |31 ogos

Oh Phnom Penh!

Oh Phnom Penh, selama tiga tahun kita berpisah
Aku merindukanmu dan hatiku merana dari hari ke hari
oleh karena musuh yang memutuskan tali kasihmu dan aku
Kala aku dipaksa meninggalkanmu
Amarah berkobar di hatiku dan aku bersumpah membalas dendam
atas penderitaanmu sebagai tanda kesetiaanku
Phnom Penh, kota kami tercinta
Meski ditempa kesusahan selama tiga tahun
Engkau tetap menjaga sejarah cemerlang keberanian kita dan menjadi lambang jiwa Kampuchea,
kekaisaran yang dahulu pernah jaya
Oh, betapa jiwa bangsa Khmer tetap lestari dan oh, terilhami kekaisaran Angkor yang megah
Oh, Phnom Penh Sekarang kita bersama lagi dan engkau terbebas dari kesedihanmu
Oh, Phnom Penh hati dan jiwa bangsa kita
===

“Oh Phnom Penh Euy”, Keo Chenda, 1979

Saturday, August 23, 2014

Pohon doa dari semua

Saya masih ingat suatu ketika dahulu, saya membuat keputusan, menjelajahi Brunei.
Jaulah brunei,
I sort of made a small promise to myself to make a travelog.

More to what I got back then.

But it was way back in 2012.

Memang tak ingat sepatah haram la!
 Adoi! (garu kepala) 

The hing that is still stuck in my head was, the kind hearted ladies showing us (waktu iu berjalan dengan kak mimi) around bandar seri begawan dan ziarah akhawat sana sini.

Feeling itu indah.

Priceless.

Dan saya masih bertekad untuk tulis jaulah itu. 
 
Masih!

Dan in less than 48 hours, I will be heading somewhere, saya kira jaulah with ummi and abah. To refresh my own himmah and hamasah.

2012 #Jaulah Brunei
2013 #Jaulah India
2014 #Jaulah next in list 

Email sent, i wish to ask you, but i do not know how.

Saya buntu.

Istikharahlah dan istisyarahlah ya ukhti!

Saya merasai apa yang saya ikuti sekarang, bukan seperti pada awal-awal saya sertai,
Kehangatan itu sudah menjadi lemau,
Namun, saya masih bersandar kepada yang ini, kerana saya takut, saya terjelopok tersungkur andai tiada sandaran.

Saya lihat disana, kehangatan yang saya rasai pada awalnya,
Namun untuk ke sana, 
Saya tidak pasti apa jaminan saya untuk kuat seperti mereka,
Nampak apa yang ada dalam bayangan, namun kurang jelas hala tuju.

Saya masih buntu,

Dan saya takut kebuntuan ini, 
Terus terusan membuat saya menjadi selesa di zon sekarang. 

Krisoberil as it is |2014

Udara segar di seksyen tujuh,
Pada suatu pagi yang hening,
Buat aku tunduk ke tanah,
Sayu.

Coretan alam, 
Birunya langit memayungi, 
Pepohon menghijau memberi teduh dari kepanasan,
Coklatnya tanah dihisai bunga-bunga nan indah.
Cantik, hati membisik.

Dan warna warni tetangga,
Hangatnya cinta ummi dan abah,
Walau usianya dua dekad,
Menyebarkan cas positif.

Walau adinda adinda sekalian, 
Kadang hanyut dalam dunia lain,

Namun pabila di ajak bicara,
Sembangnya bergelen gelen.

Saat makan dulang, 
Paling dinanti,
Kerna doa dibacakan,
Lantas perlumbaan ukhuwah termetrai,
Tersandar kekenyangan.

Its never been that bad,
No matter how bad i think my life is.

Its just the matter of gratitude.

Berapakah nilainya, sebuah kesyukuran?


Tuesday, August 5, 2014

the glass of faith

Kalau kita ambil sebuah gelas kaca, kita lihat dia sangat utuh berdiri tetapi andai tidak di jaga elok, boleh jatuh retak, malah boleh juga jatuh berderai, hancur.
begitulah disandarkan gelas kaca itu pada sebuah kepercayaan, selagi mana kita boleh berpaut pada kepercayaan, berpautlah, jagalah dengan sebaik-baiknya, kerana, andai dikhianati kepercayaan itu, pada siapa lagi boleh kita sandarkan?

It goes in either ways,

kepercayaan kita pada orang,
kepercayaan orang pada kita,
kepercayaan orang kepada mereka sendiri
Tapi yang lebih bermakna kepercayaan kepada diri sendiri.

Saya sangat suka untuk kita menjurus imaginasi kita kepada sekumpulan kambing. Kita bayangkan, kambing-kambing ini kepunyaan kita, kitalah pengembala kambing tersebut. Kita beri cukup makan, kita groom dia untuk menjadi kambing yang gagah lagi perkasa dan akhirnya, terbentuklah kambing-kambing yang kuat-kuat belaka.

Pada suatu hari, sewaktu kita menghambat kambing ke kandangnya, ada seekor kambing merasai dirinya cukup gagah untuk terus tinggal diluar kelompok, kerana memang dia ni terkenal sebagai jaguh kampung, lalu sewaktu kambing-kambing lain masuk kandang, tingallah di bersendirian.

Tidak lama selepas itu, malang tidak berbau, segagah-gagah dia pun, masih boleh dibaham oleh serigala yang waktu itu dengan tidak sengaja tepandangkan kambing seekor ni berkeliaran bersedirian.

Apa kaitannya semua?

Cuba kita ibaratkan kambing tu kita.

Kita pada awal-awalnya di basuh dan dikloroks jahiliyyah sebelum di groomkan menjadi seorang muslimah sejati, pencinta dakwah dan tarbiyyah.Lantas setelah kita berusia setahun jagung, kita mengenali erti jamaah, beramai-ramai, berkelompok dengan satu tujuan sama dan satu fikrah sama,
Dan kita selesa dengan beramai-ramai itu, sehingga kita lupa yang kalau kita bersendirian kita tidak sekuat beramai-ramai,

Lalu, selepas alam sekolah, atau alam universiti, atau apa-apa alam permulaan, apabila kita ke medan sebenar, apabila kita masuk ke dalam masyarakat, kita la kambing 'berseorangan' itu, yang memang pantang digoda oleh tentera-tentera syaitan serta lanun-lanun nafsu yang menjadikan kita terus tersasar dari landasan atau kita terus alpa dengan duniawi.

Lantas apa kaitan kepercayaan tadi dengan kisah kambing seekor yang dibaham serigala tadi?

Allah meletakkan kepercayaan kepada hambaNya untuk mengabdikan diri kepadaNya. Sebab itu kita wajib ambil tahu pasal rukun islam, kerana ianya dasar kepada keislaman kita, kepercayaan kita terhadap Allah dan agamanya.

Dan perlaksanaanya menjadi kian mudah apabila kita jama'ie. Rintangan syaitan serta nafsu itu, boleh dibendung secara ansur-ansur, dan apabila kita beramai-ramai atau berjemaah, kita jadi kuat.

Namun, ada kalanya kita memang akan bersendirian, yakni bersendirian secara zahirnya. bersendirian di rumah, bersendirian di kamar tidur, bersendirian menghadapi Allah dalam solat, sujud, doa. Dan sewaktu inilah, kita kambing yang bersendirian tadi. Sewaktu inilah kita boleh dicucuk-cucuk oleh iblis.

Sebagaimana kisah nenek moyang kita, nabi adam as dan hawa, pada mulanya, mereka diajar oleh Allah tentang nama-nama benda di atas muka bumi, dan Allah bagi kepercayaan agar mereka tidak memakan buah khuldi sahaja.

Lantas sewaktu tinggal mereka berdua sahaja secara zahirnya, syaitan datang dan menggoda mereka untuk langgar kepercayaan Allah beri tadi dan tunduk kepada nafsu mereka.Lalu berdoalah nabi adam siang malam memohon ampun dari Allah azza wajala.

Begitulah kita hebat ditarbiyah di bumi anbiya, pulangnya kita sebentar ini, adakah kita masih cuba menjaga kepercayaan Allah terhadap kita? Atau sudah diranapkan dek kerana tertunduk pada hawa nafsu.

Memuhasabahkan diri setelah melalui madrasah Ramadan, jujur saya katakan, saya telah laluinya dalam keadaan compang camping, seolah-olah mengatakan, takpelah, tahun depan jumpa lagi Ramadhan, nanti tahun depan buat elok T-T.

Dan aku tidak menyatakan diriku bebas dari kesalahan kerana sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh tuhanku.
[surah yusuf:53]