Friday, November 25, 2016

bara api

Tidak ku sangka, bara yang kononnya ku rasakan bara cinta,
Hanyalah tiupan dan siulan si syaitan durjana.

Hina dan kerdilkah aku,
Untuk dikau perkotak katikkan sebegitu sekali.

Malu tahu!

Betullah, kata firman Dia, 
Dalam rongga kita, tak mungkin ada dua hati,
Kerna mana mungkin ada yang selain Allah dalam hati,
Jangan kau tipu diri kau sendiri wahai manusia!

Dikau berjaket kulit, 
Gelap manis, 
Senyuman tak lekang dari bibir,
Bicaranya sentiasa atur,
Wibawa dalam setiap langkah,

Astaghfirullah,

Wahai ukhti,
Tunduklah!
peliharalah pandangan mu, 
agar hatimu terhijab dari panahan syaitan.

Memandang itu salah,
Di pandang juga salah.

Hati yang terus menerawang,
Akan kekal dalam jiwa yang kacau.

Kata si adik,
Sekejap sahaja,
Mainan syaitan belaka.

Tahan sekejap ya ukhti!

Akan ada yang memegang tangan mu kelak, bagi menjunjung agama Allah ini bersama mu, dan akan pimpinmu bersama si khalifah cilik yang di kau bakal lahirkan. 

Kalau bukan di syurga dunia, nun sana, di kampung kita, syurga akhirat. Berjirankan para saliheen yang lain.




No comments: