Thursday, November 5, 2015

Sentuhan sang murabbi #1

"Kenapa awak seorang diri?" Tanya sang murabbi.

"Sebab tiada yang lain" , jawab saya mencuba sepenuh hati utk tidak berloyar buruk.

Angguk sang murabbi perlahan.

"Untuk berapa orang ni?" Sambungnya lagi.

"50 orang awak"

Matanya terbeliak, sepi menyatu.

Saya menyambung kembali membuang kulit lobak merah dengan peeler kesayangan di dapur. Sang murabbi pantas keluar dari dapur yang hening tersebut dan menuju bilik. Sang murabbi sedang menghadapai peperiksaan akhir tahun. Tidak lama lagi dia bakal menjadi seroang graduan doktor. Maka tidak pelik untuk semua yang berada di tahun akhir ini, untuk terus berkurung di dalam bilik dan bertapa di situ dan belajar bagai tiada hari esok. 

Selang beberapa minit, dia kembali masuk ke dapur dan menjerang air, lantas keluar kembali. Beberapa kali juga dia keluar masuk sebegitu sehingga habis saya mengupas sayuran dan bawang-bawang yang hendak di gunakan.

Sedang saya sibuk membelek2 hasil kuoasan bawang, sekali lagi sang murabbi masuk ke dapur dan tiba-tiba mencapai beberapa lobak dan memotingnya menjadi dadu. Apa la lagi, terkedu dibuatnya. 

"Apa tengok saya pula, habiskan tugasan yang lain" seru sang murabbi.

Akhirnya, sang murabbi, menolong dalam membuat spaghetti bolognese utk adik-adik tajmik pada malam itu. Tidak la saya pinta utk dia tolong mahupun terlintas niat utk menyusahkan dia, tapi tanpa perlu budi bicara, kami berdua seolah sedang menari bersama di dapur, sebaliknya seolah-olah terus berirama dalam menyiapkan makanan.sedang menggaul2 kuah, dia menegur,

"Niatlah, doalah, semoga adik yang makan makanan ni nanti, lembut hati, utk menerima apa yang kita cuba sampaikan."

Dalam selang saat, saya berseloroh, 

"Kita ni seperti orang yang jual beli makanan di luar sana"

Lantas sang murabbi menjawab, 

"Kita tengah membeli saham akhirat la ni" 

Akhirnya selepas hempas pulas menggaul pes tomato, serta bawang, lada hitam, oregano dan berbagai lagi makanan, akhirnya kami siap dengan leganya kuah bolognese tu. 

Puas hati sebab dapat siapkan, terharu sebab murabbi menenamani sepanjang kemelut dapur.  

Itulah yang sangat saya kagumi,
Sentuhan sang murabbi.

No comments: