Saturday, June 15, 2013

Its not just verbally, its whole heartedly.


Mengapa kau tinggalkan kami wahai suamiku?” seru wanita itu penuh tanda tanyaLelaki itu Ibrahim a.s diam tidak menjawab. Ia hanya berhenti sejenak, menghela nafas dalam-dalam menahan esak. 
“Mengapa kau tinggalkan kami wahai suamiku?”Yang ditanya tetap lagi mendiamkan diri. Dalam hatinya berkecamuk sejuta rasa. Dia berasa sangat bersalah meninggalkan isteri dan putera yang dicintainya itu berseorangan di padang pasir penuh gersang. Dia yang menanti-nanti kelahiran buah hati berpuluh tahun lamanya. Dia yang melalui malam-malamnya dengan doa-doa, memohon agar ada tangis kecil yang memecah kesunyian rumahnya. 
Kini Allah telah memberikan anugerah itu Ismail. Dan kini, Allah tiba-tiba memintanya meninggalkan Ismail dan ibunya di tanah tidak berpenghidupan ini. Ia akan merasa sepi lagi. Ia akan dilanda khawatir tak bertepi. Tetapi apakan daya seorang hamba ? Dan mengapa harus dia berprasangka sebegitu pada Allah? Ya, ia redha dengan perintahnya. Hanya saja ia tidak sanggup menjawab pertanyaan isterinya itu, Siti Hajar. Hatinya gerimis. 
“Apakah ini perintah Allah?” Tiba-tiba wanita itu mengubah pertanyaannya.Ibrahim a.s terkejut. Ia berhenti sesaat lalu berbalik. Menatap wajah isteri dan anaknya itu dengan penuh rasa kasih dan sayang.”Ya” Katanya. Helaan nafasnya panjang dan berat. “Ini perintah Allah” 
Mereka berpelukan. “Kalau ini perintah Allah”, kata wanita solehah itu sambil berbisik di telinga suaminya, “Dia sesekali tidak akan pernah menyia-nyiakan kami”
Kisah Siti hajar dan Ibrahim a.s.


Begitulah ujian yang melanda khalilullah kita Ibrahim a.s sebelum terhasilnya kota mekah. Apabila Allah hendak menguji sayang kita kerana Dia, dengan rasa berat atau ringan, segeralah menyahut seruan itu. 
Sewaktu nabi ibrahim memperoleh nabi ismail a.s setelah penantian sekian lama, Allah segera memerintahkan nabi ismail a.s dan ibunya diletakkan di padang pasir.Dan sekali lagi Allah memerintahkan untuk menyembelih nabi ismail a.s dalam memastikan seluruh keuarga nabi ibrahim a.s bersungguh-sungguh dalam mencapai redhaNya. 
Tajarrudlah, peel off all those that are unrelated to Him, kerna hati yang bermaksiat masakan ada cahaya di dalamnya, yakni hidayah, dan hidayah itu milikNya.  
Ibaratnya, kita memberi coklat kepada sahabat kita, dan sahabat kita menyayangi pemberian itu, jauh lebih dari si pemberi, iaitu kita, terkilan kan? 
Begitulah Allah, cintaNya untuk hamba-hambaNya bersyukur, jadi apabila kita terlebih mencintai makhluk dari diriNya, kena do rechecking and balancing agar cinta itu kembali mekar, 
Cinta untuk Sang Pencipta.

No comments: