Skip to main content

Posts

Showing posts from 2015

cerminan muhasabah

Mirror of self reflection.
It hurts to feel unsatisfied of someone.
Why are humans frustrating?
Why do they forget their house chores though reminded several times?! Why do they treat their own work mate properly like human beings do?! Why do they like to snap people in their faces instead of giving a calm explanation ?!
and the list continues of peoples fault and our angelic point of view. Little did i realise, the more i point to others regarding faulty, the more i put myself into blame. it was partially my fault too. 
kurangkan prasangka, dan sengketa.
tarbiyah ajari aku sebegini, kerna agamanya adalah rahmat lil alamin!

Peluang berkali-kali meski terus menjadi Sang pendosa.

I feel doomed, not because the world has been unfair, nor because its been in misery. Though the chaos of paris attack, and the on going palestine attack indeed moved emotions, how could we not pray for them our siblings bonded by aqidah.
Well, as the saying goes, jihad yang paling besar, is jihad melawan hawa nafsu. And again and again I keep repeating these silly mistakes.
There was once, i decided to sleep over at a junior's apartment, and being the friendly daie, i decided to talk to them and bermuayashah as we say with them, till beyond midnight. Thus it lead us all waking up very late, sipi-sipi nak masuk subuh and to add it on, the junior woke me up for fajr prayer instead of supposedly being that daie i was holding, i was the one who should have stirred the rest >.< 
In another situation, i was the laid back senior, being among the elders in the batch, i chilled most of the time. And recently, i have been continuously and repeatedly turning up for classes VERY late or e…

Sentuhan sang murabbi #1

"Kenapa awak seorang diri?" Tanya sang murabbi.
"Sebab tiada yang lain" , jawab saya mencuba sepenuh hati utk tidak berloyar buruk.
Angguk sang murabbi perlahan.
"Untuk berapa orang ni?" Sambungnya lagi.
"50 orang awak"
Matanya terbeliak, sepi menyatu.
Saya menyambung kembali membuang kulit lobak merah dengan peeler kesayangan di dapur. Sang murabbi pantas keluar dari dapur yang hening tersebut dan menuju bilik. Sang murabbi sedang menghadapai peperiksaan akhir tahun. Tidak lama lagi dia bakal menjadi seroang graduan doktor. Maka tidak pelik untuk semua yang berada di tahun akhir ini, untuk terus berkurung di dalam bilik dan bertapa di situ dan belajar bagai tiada hari esok. 
Selang beberapa minit, dia kembali masuk ke dapur dan menjerang air, lantas keluar kembali. Beberapa kali juga dia keluar masuk sebegitu sehingga habis saya mengupas sayuran dan bawang-bawang yang hendak di gunakan.
Sedang saya sibuk membelek2 hasil kuoasan bawang, sekali lagi sang…

Eid Ul Fitr

Kafilah dakwah akan terus bergerak dan bergerak tanpa henti, Sama ada  kita menjadi yg as sabiqu (yg mendahului perlumbaan), Atau Kita menjadi yg as sari'u (yg bergerak jauh kehadapan dengan lajunya), Atau Kita menjadi yang terakhir , Asalkan kita terus melangkah dalam langkah, Tapak demi tapak, Detik demi detik, Tidak mengalah, mahupun kalah.
Usah biar islam roboh di tangan kita, wahai muslim!
Catatan syawal kelima  1426 H

katakan dan bergeraklah!

Seiring dengan tali arus teknologi, nampaknya diri hamba yang marhaen ini juga, berjalan beriringan. Setiap kali menekan kekunci dan menulis beberapa perenggan, pasti akhirnya akan tekan 'backspace' sebab merasai ayat-ayat serta cerita yang dilontarkan tidak cukup umphhh untuk di sajikan kepada para pembaca. saya lebih selesa dan memilih untuk post gambar serte sedikit caption di instagram dan tumblr, dan akhirnya saya sendiri tersungkur dalam sibuk-sibuk melihat ig orang pula -,- .
kenapa di blog susah?
sebab aim saya apa pun, adalah untuk sampai perasaan yang berkobar-kobar tentang dakwah itu. bahawa hanya dengan matlamat untuk pastikan setiap inci bumi tertegak kalimah Allah pemilik alam ini, wasilah dakwah dan tarbiyyah lah yang boleh reach kepada matlamat tersebut.
jadi saya merasai, melalui blog, mesej kurang sampai, ekspresi kurang sengat.
sebab kalau huraian tentang dakwah, pasti merasai kerdil, kerana saya sendiri merasai diri ini tidak pandai menghuraikan dengan terp…

sudah hampir 91 tahun berlalu dan kita masih disini.

Dek kerana saya masih bergelumang dengan jahiliah yang setelah sekian lama, saya baru sedar, saya tidak bermujahadah dengan bersungguh untuk mengikisnya,
Saya makin sedar, saya sudah menjadi sangat penat berlawan tidak memakai senjata dan berjuang dengan tiada strategi,
Saya juga sedar, saya kerap kali tersungkur menyembah bumi dek kerana penangan jahiliah itu,
Saya malu dengan ummi abah saya, malu dengan akhawat fillah saya, dan PALING malu dengan Allah dan ar-rasul kerana saya masih berkecimpung dengan jahiliah saya itu,
Saya buntu kerana hakikatnya, saya ingin berhijrah dan meninggalkan jauh-jauh jahiliah itu.
Akhawati fillah, maukah kamu menjadi saksi perubahanku?
saya scroll timeline facebook pada 3 mac baru baru ini, dan saya dapati, sangat sikit mereka yang menyatakan kesdihan secara verbal, kejatuhan khilafah yang sudah mencecah 91 tahun.
saya takut kerana saya yang masih berjahiliah inilah, yang melambatkan kebangkitan khalifah itu.
saya tidak mahu menjadi al ukht yang lesu i…

Kapal yang hampir karam di lautan yang bergelora

Pada suatu saat, saya tengah duduk mendongak ke langit yang luas yang tiada penghujungnya. Fikiran saya di bawa untuk menerawang ke seluruh pelusuk bumi. Betapa langit yang saya lihat di bumi Mesir ini juga dikongsi dan dilihat di tempat lain juga.
Langit ini yang juga menjadi bumbung mereka di Rusia, juga mereka di China, dan juga mereka di Malaysia sendiri. Langit milik ilahilah yang kami berlindung. Tiada penakluk melainkan Allah.
Seusai itu, saya terfikir pula, perjalanan tarbiyyah saya, yang akhirnya bawa saya mengembara hingga ke tanah yang pernah menjadi tanah pijakan Sultan Saifuddin Qutuz. Sultan yang bijaksana dalam memerangi dan memenangi perlawanan menentang tentera Tartar itu.
Jauh juga kakiku berjalan bisik hati kecil ini.
Kemudian hati itu berbisik lagi, hingga akhir hayatkah akan kakiku menapaki jalan para salafus soleh ini? Andai langit yang cerah ini juga mendung dek hujan yang akan turun, apatah lagi iman dalam diri, bukan semestinya akan sentiasa akan di resapi ruh…

Seven eleven

Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Samada ditarik sekaligus dalam apa jua asbab ataupun hanya dicicip dengan kematian setiap hari.

Peringatan kematian adalah muhasabah paling besar untuk merasai betapa kerdil dan lemah nya kita sebagai seorang hamba.
Dan pada hari ini dapat saya menjadi saksi dalam menyaksikan kelahiran seseorang yang saya kagumi.
Figura yang hebat serta sosok yang akan bermatian dalam mempertahankan perjuangan.
Hari ini adalah harimu. Ingin aku menjadi saksi kebahagiaanmu.
11Jan15