Saturday, December 19, 2015

cerminan muhasabah

Mirror of self reflection.

It hurts to feel unsatisfied of someone.

Why are humans frustrating?

Why do they forget their house chores though reminded several times?!
Why do they treat their own work mate properly like human beings do?!
Why do they like to snap people in their faces instead of giving a calm explanation ?!

and the list continues of peoples fault and our angelic point of view. Little did i realise, the more i point to others regarding faulty, the more i put myself into blame. it was partially my fault too. 

kurangkan prasangka, dan sengketa.

tarbiyah ajari aku sebegini, kerna agamanya adalah rahmat lil alamin!

Wednesday, November 18, 2015

Peluang berkali-kali meski terus menjadi Sang pendosa.

I feel doomed, not because the world has been unfair, nor because its been in misery. Though the chaos of paris attack, and the on going palestine attack indeed moved emotions, how could we not pray for them our siblings bonded by aqidah.

Well, as the saying goes, jihad yang paling besar, is jihad melawan hawa nafsu. And again and again I keep repeating these silly mistakes.

There was once, i decided to sleep over at a junior's apartment, and being the friendly daie, i decided to talk to them and bermuayashah as we say with them, till beyond midnight. Thus it lead us all waking up very late, sipi-sipi nak masuk subuh and to add it on, the junior woke me up for fajr prayer instead of supposedly being that daie i was holding, i was the one who should have stirred the rest >.< 

In another situation, i was the laid back senior, being among the elders in the batch, i chilled most of the time. And recently, i have been continuously and repeatedly turning up for classes VERY late or even SKIP them, and there was a time, i reached class, late again, and maintained a smiling face and wearing the attire for my jemaah >.<
 
So what do you guys simulate in these two conditions?

Qudwah.

There is NO qudwah at all right?

Now, how did i manage to say this bluntly?

Simply because, i was told off by some sisters that i adore because of Him. It was an aduan as i must say, from a sister, to tell me the message that, i should be of a more example, then making people keep seeing the bad side. It if didnt involve many, maybe it wouldn hurt, but i represent my jemaah, i represent para daie, i represent a muslim!

Ada ke seorang muslim, bangun subuh gajah or bangun lambat tanpa berusaha utk bangun awal?!

Ad ake seorang muslim, sentiasa ke kelas lambat meski ciri-ciri memounyai peribadi yang unggul adalah menepatu waktu?!

And to be honest, i am frustrated with myself. So much!

And i have been an alive zombie, regretting and sad, until a verse lifted my inner strength and gave peace.

Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya Dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika Engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika Engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang Yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir.

Al - A'araaf : 176


Ayat sekiranya Kami kehendaki, terpempan luas, membuktikan Allah, bagi PELUANG, utk setiap manusia mencari identiti diri. Dan yang sentiasa CENDERUNG kepada dunia dan hawa nafsu. Merupakan kita yang terus dan terus, jatuh ke lembah, futur, ke lembah jahiliah. Tak malukah kita sehinggakan Allah guna pula perumpamaan anjing, utk menekankan lagi, bila mana, hidayah Allah itu mengetuk jendela hati, lalu kita berpaling buat tak endah ataupun , bangah dengan seribu alasan, kita seperti anjing yang terjelir-jelir lidahnya, kita acah ke tak, tetap dalam kondisi terjelir lidah.

So there is more time indeed for me to recorrect myself, i need to, i want to, and i long for support. Hold my hands Ya Rabb, and guide me to Your Path,

Give me another chance to be that Qudwah.

Thursday, November 5, 2015

Sentuhan sang murabbi #1

"Kenapa awak seorang diri?" Tanya sang murabbi.

"Sebab tiada yang lain" , jawab saya mencuba sepenuh hati utk tidak berloyar buruk.

Angguk sang murabbi perlahan.

"Untuk berapa orang ni?" Sambungnya lagi.

"50 orang awak"

Matanya terbeliak, sepi menyatu.

Saya menyambung kembali membuang kulit lobak merah dengan peeler kesayangan di dapur. Sang murabbi pantas keluar dari dapur yang hening tersebut dan menuju bilik. Sang murabbi sedang menghadapai peperiksaan akhir tahun. Tidak lama lagi dia bakal menjadi seroang graduan doktor. Maka tidak pelik untuk semua yang berada di tahun akhir ini, untuk terus berkurung di dalam bilik dan bertapa di situ dan belajar bagai tiada hari esok. 

Selang beberapa minit, dia kembali masuk ke dapur dan menjerang air, lantas keluar kembali. Beberapa kali juga dia keluar masuk sebegitu sehingga habis saya mengupas sayuran dan bawang-bawang yang hendak di gunakan.

Sedang saya sibuk membelek2 hasil kuoasan bawang, sekali lagi sang murabbi masuk ke dapur dan tiba-tiba mencapai beberapa lobak dan memotingnya menjadi dadu. Apa la lagi, terkedu dibuatnya. 

"Apa tengok saya pula, habiskan tugasan yang lain" seru sang murabbi.

Akhirnya, sang murabbi, menolong dalam membuat spaghetti bolognese utk adik-adik tajmik pada malam itu. Tidak la saya pinta utk dia tolong mahupun terlintas niat utk menyusahkan dia, tapi tanpa perlu budi bicara, kami berdua seolah sedang menari bersama di dapur, sebaliknya seolah-olah terus berirama dalam menyiapkan makanan.sedang menggaul2 kuah, dia menegur,

"Niatlah, doalah, semoga adik yang makan makanan ni nanti, lembut hati, utk menerima apa yang kita cuba sampaikan."

Dalam selang saat, saya berseloroh, 

"Kita ni seperti orang yang jual beli makanan di luar sana"

Lantas sang murabbi menjawab, 

"Kita tengah membeli saham akhirat la ni" 

Akhirnya selepas hempas pulas menggaul pes tomato, serta bawang, lada hitam, oregano dan berbagai lagi makanan, akhirnya kami siap dengan leganya kuah bolognese tu. 

Puas hati sebab dapat siapkan, terharu sebab murabbi menenamani sepanjang kemelut dapur.  

Itulah yang sangat saya kagumi,
Sentuhan sang murabbi.

Thursday, July 23, 2015

Eid Ul Fitr


                          

Kafilah dakwah akan terus bergerak dan bergerak tanpa henti,
Sama ada 
kita menjadi yg as sabiqu (yg mendahului perlumbaan),
Atau
Kita menjadi yg as sari'u (yg bergerak jauh kehadapan dengan lajunya),
Atau
Kita menjadi yang terakhir ,
Asalkan kita terus melangkah dalam langkah,
Tapak demi tapak,
Detik demi detik,
Tidak mengalah, mahupun kalah.

Usah biar islam roboh di tangan kita, wahai muslim!

Catatan syawal kelima 
1426 H

Monday, March 30, 2015

katakan dan bergeraklah!

Seiring dengan tali arus teknologi, nampaknya diri hamba yang marhaen ini juga, berjalan beriringan. Setiap kali menekan kekunci dan menulis beberapa perenggan, pasti akhirnya akan tekan 'backspace' sebab merasai ayat-ayat serta cerita yang dilontarkan tidak cukup umphhh untuk di sajikan kepada para pembaca. saya lebih selesa dan memilih untuk post gambar serte sedikit caption di instagram dan tumblr, dan akhirnya saya sendiri tersungkur dalam sibuk-sibuk melihat ig orang pula -,- .

kenapa di blog susah?

sebab aim saya apa pun, adalah untuk sampai perasaan yang berkobar-kobar tentang dakwah itu. bahawa hanya dengan matlamat untuk pastikan setiap inci bumi tertegak kalimah Allah pemilik alam ini, wasilah dakwah dan tarbiyyah lah yang boleh reach kepada matlamat tersebut.

jadi saya merasai, melalui blog, mesej kurang sampai, ekspresi kurang sengat.

sebab kalau huraian tentang dakwah, pasti merasai kerdil, kerana saya sendiri merasai diri ini tidak pandai menghuraikan dengan terperinci disertakan dalil yang paling tepat dan menarik sekali.

kalau penulisan puisi pula, jauh sekali, sebab memang tidaklah karat sangat kejiwangan diri ini.

kalau free hand like short stories or cerpen apatah lagi, imaginasi berlegar di ruang legar yang sama, tidak boleh fikir jauh dan meleret sangat kadang-kadang tu.

aduh.

habis di instagram ada apa?

boleh letak gambar cantik.
boleh letak caption fefeeling.
likes pula bertambah-tambah dengan makin mantap caption dan quality gambar.

sampai ke matlamat pada awalnya tadi?

>.<

saya makin keliru dengan diri saya sendiri.

saya duduk terdiam sejenak.

beberapa soalan menerjah fikiran,

'dakwah kan kena kreatif, inilah salah satunya.'
'alaa, mad'u ramai di ig, boleh sebarkan fikrah, capaian makin luas'

dan di sini sesuatu menyelinap masuk merasionalkan saya kembali. 

saya kenal dengan dakwah ini pada mulanya suatu ketika dulu, adalah apabila ada seorang kakak, di suatu rumah di bangi dulu, menceritakan tentang matlamat hidup kita sebagai seorang muslim, membetulkan persepsi saya yang hanya menyangka agama yang saya yakini adalah hidup, bukan adat.

pokoknya adalah kakak itu, yang juga manusia biasa, bercerita, iaitu menyampaikan apa yang dia faham, agar orang lain faham.

itulah asas berdakwah.

QUL, katakanlah.

baik, bukanlah sesimple seperti saya simpulkan di atas, tetapi untuk kita semak balik kefahaman kita sepanjang kita duduk dalam dakwah ini, berapa kali kita telah menjadi 'kakak' yang 'bercerita' itu?

sebab, sekarang istilah , 'saya introvert' mahupun 'tidak cukup ilmu' tidak menjadi suatu halangan. pasti ada jalan untuk kita keluar dari kepungan inferiority complex kita.

Tapi saya belum habis lagi bercerita.

Maka kita pun bercerita la dengan semua orang di sekitar kita, hatta ke makcik kantin atau pakcik yang sapu sampa juga kita bercerita.

adakah selesai tugas kita?

belum lagi wahai adik beradik seagama saya sekalian,

rupanya kita terlepas pandang, bahawa kita kena buat kerja yang berkesan sebab hidup kita ada keterbatasan.

batas umur, masa, tenaga.

jadi untuk menggunakan diri dengan penuh manfaat, kita mula membina orang. 

bina?

apa tu? kenapa membina? bukankah semua orang dah cukup sifat ?

di sinilah method rasulullah yang seringkali orang terlepas pandang, perkumpulan nabi serta para sahabat di rumah al arqam bin abi arqam, bukanlah kumpul-kumpul biasa. tapi perkumpulan yang menguatkan iman masing-masing, perbincangan serta diskusi yang akhirnya mereka boleh di hantar kan ke mana sahaja, sebab mereka telah di'bina' dengan cantiknya di rumah al arqam itu.

bina apa ni? saya masih blur :(

bina diri. rasulullah menjadikan mereka, para sahabat, sebagai rijal. rasulullah menceritakan apa yang diwahyukan Allah, dan menerangkan bagaimana pula nak beramal dengan ayat tersebut. dalam erti kata lain, membina iman dalam diri para sahabat. tapi bukan sembarangan iman, iman yang amiq. iman yang menggerakkan mereka untuk bukan hanya duduk dan minum teh dirumah, dan membiarkan penduduk quraisy terus hanyut dalam banjir jahiliyah itu, tapi menyelamatkan mereka, menarik seorang demi seorang untuk kembali kepada ajaran al haq, iaitu agama islam.

INFIRU, KHIFAFAN WA THIQALAN, bergeraklah, dengan rasa ringan mahupun berat.

di sini pula saya simpulkan, bahawa untuk menegakkan agama Allah ini, untuk memastikan ianya tertegak, bukanlah berada di hadapan komputer seperti saya ini semata-mata. Tapi haruslah ada sentuhan seorang daie itu kepada manusia lain, untuk juga menjadi daie seperti dia, dan seterusnya menjadikan manusia lain itu juga daie.

macam dominoes effect itu, one after another , the previous block will be pushing the block in front of hers and it will keep going on and on sehingga semua block jatuh.

jadi dengan berkata, dan berjumpa dan berdamping dengan manusia, antara asas-asas dalam kita ingin memastikan dakwah itu, berkesan, dan sampai kepada pengetahuan orang lain.

wallahu a'alam.


Sunday, March 8, 2015

escape

Is it that horrible if you face a problem, but you do not deal with it, and run away instead.

pengecutkah?

who said?

Saturday, March 7, 2015

sudah hampir 91 tahun berlalu dan kita masih disini.

Dek kerana saya masih bergelumang dengan jahiliah yang setelah sekian lama, saya baru sedar, saya tidak bermujahadah dengan bersungguh untuk mengikisnya,

Saya makin sedar, saya sudah menjadi sangat penat berlawan tidak memakai senjata dan berjuang dengan tiada strategi,

Saya juga sedar, saya kerap kali tersungkur menyembah bumi dek kerana penangan jahiliah itu,

Saya malu dengan ummi abah saya, malu dengan akhawat fillah saya, dan PALING malu dengan Allah dan ar-rasul kerana saya masih berkecimpung dengan jahiliah saya itu,

Saya buntu kerana hakikatnya, saya ingin berhijrah dan meninggalkan jauh-jauh jahiliah itu.

Akhawati fillah, maukah kamu menjadi saksi perubahanku?

saya scroll timeline facebook pada 3 mac baru baru ini, dan saya dapati, sangat sikit mereka yang menyatakan kesdihan secara verbal, kejatuhan khilafah yang sudah mencecah 91 tahun.

saya takut kerana saya yang masih berjahiliah inilah, yang melambatkan kebangkitan khalifah itu.

saya tidak mahu menjadi al ukht yang lesu itu!

Kapal yang hampir karam di lautan yang bergelora

Pada suatu saat, saya tengah duduk mendongak ke langit yang luas yang tiada penghujungnya. Fikiran saya di bawa untuk menerawang ke seluruh pelusuk bumi. Betapa langit yang saya lihat di bumi Mesir ini juga dikongsi dan dilihat di tempat lain juga.

Langit ini yang juga menjadi bumbung mereka di Rusia, juga mereka di China, dan juga mereka di Malaysia sendiri. Langit milik ilahilah yang kami berlindung. Tiada penakluk melainkan Allah.

Seusai itu, saya terfikir pula, perjalanan tarbiyyah saya, yang akhirnya bawa saya mengembara hingga ke tanah yang pernah menjadi tanah pijakan Sultan Saifuddin Qutuz. Sultan yang bijaksana dalam memerangi dan memenangi perlawanan menentang tentera Tartar itu.

Jauh juga kakiku berjalan bisik hati kecil ini.

Kemudian hati itu berbisik lagi, hingga akhir hayatkah akan kakiku menapaki jalan para salafus soleh ini? Andai langit yang cerah ini juga mendung dek hujan yang akan turun, apatah lagi iman dalam diri, bukan semestinya akan sentiasa akan di resapi ruh-ruh jihad, pasti akan ada futur dan tenggelam iman itu.

Dan pada saat itu, apa yang akan diri ini lakukan? 

berlepas diri?

atau

mengenggam iman itu sehingga ia menyala kembali?

Saya amat menyukai analogi kapal terbang yang hampir karam. Pada saat lampu kecemasan menyala dan isyarat kecemasan berbunyi, dan kita punyai orang tersayang untuk kita selamatkan bersama disamping diri kita, apa tindakan PERTAMA kita waktu itu?

kata pramugari pada awal perjalanan, 

"selamatkan diri anda dahulu, kemudian baru orang sekeliling anda"

Andainya saat itu kita merasai, kapal dakwah yang kita naiki itu, hampir karam atau tenggelam. Yang kita harus lakukan adalah menyelamatkan iman diri kita terlebih dahulu untuk bantu menyelamatkan iman-iman orang lain, sekaligus mencari kapal dakwah lain yang dihantar untuk menyelamatkan mangsa-mangsa yang hampir lepas ini.

Jadi berusahalah agar kapal dakwah yang kita naiki itu dijaga dengan baik dan tidak tenggelam malah mampu bertahan sehingga ke destinasi terakhir. Sorga.





Tuesday, January 13, 2015

Seven eleven

Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Samada ditarik sekaligus dalam apa jua asbab ataupun hanya dicicip dengan kematian setiap hari.

Peringatan kematian adalah muhasabah paling besar untuk merasai betapa kerdil dan lemah nya kita sebagai seorang hamba.

Dan pada hari ini dapat saya menjadi saksi dalam menyaksikan kelahiran seseorang yang saya kagumi.

Figura yang hebat serta sosok yang akan bermatian dalam mempertahankan perjuangan.

Hari ini adalah harimu.
Ingin aku menjadi saksi kebahagiaanmu.

11Jan15